PENGERTIAN JARINGAN KOMPUTER DAN MANFAATNYA

Jaringan  Komputer adalah sekelompok  komputer otonom yang saling berhubungan  antara satu    dengan lainnya menggunakan protokol komunikasi melalui media komunikasi sehingga dapat Saling berbagi informasi, program program,   penggunaan  bersama  perangkat  keras  seperti  printer, harddisk, dan sebagainya. Selain itu jaringan komputer bisa diartikan sebagai kumpulan sejumlah terminal komunikasi yang berada diberbagai lokasi yang terdiri dari lebih satu komputer yang saling

berhubungan. Manfaat yang didapat dalam membangun jaringan komputer, yaitu :

1. Sharing resources

Sharing resources bertujuan agar seluruh program, peralatan atau peripheral lainnya dapatdimanfaatkan oleh setiap orang yang ada pada jaringan komputer tanpa terpengaruh oleh lokasi maupun pengaruh dari pemakai.

2. Media Komunikasi

Jaringan komputer memungkinkan terjadinya komunikasi antar pengguna, baik untuk teleconference maupun untuk mengirim pesan atau informasi yang penting lainnya.

3. Integrasi Data

Jaringan komputer dapat mencegah ketergantungan pada komputer pusat, karena setiap proses data tidak harus dilakukan pada satu komputer saja, melainkan dapat didistribusikan ke tempat lainnya. Oleh sebab inilah maka dapat terbentuk data yang terintegrasi yang memudahkan pemakai untuk memperoleh dan mengolah informasi setiap saat.

4. Pengembangan dan Pemeliharaan

Pengembangan peralatan dapat dilakukan dengan mudah dan menghemat biaya, karena setiap pembelian komponen seperti printer, maka tidak perlu membeli printer sejumlah komputer yang ada tetapi cukup satu buah karena printer itu dapat digunakan secara bersama sama. Jaringan komputer juga memudahkan pemakai dalam merawat harddisk dan peralatan lainnya, misalnya untuk memberikan perlindungan terhadap serangan virus maka pemakai cukup  memusatkan  perhatian padaharddisk yang ada pada komputer pusat.

5. Keamanan Data

Sistem Jaringan Komputer dapat memberikan perlindungan terhadap data. Karena pemberian dan pengaturan hak akses kepada para pemakai, serta teknik perlindungan terhadap harddisk sehinggadata mendapatkan perlindungan yang efektif.

6. Sumber Daya Lebih Efisien dan Informasi Terkini

Dengan pemakaian sumber daya secara bersama – sama, akan mendapatkan hasil yang maksimal dan kualitas yang tinggi. Selain itu data atau informasi yang diakses selalu terbaru, karena setiap ada perubahan yang terjadi dapat segera langsung diketahui oleh setiap pemakai.

2.MODEL OSI 7 LAYER

Adalah sebuah badan multinasional yang didirikan tahun 1947 yang bernama International Standards Organization (ISO) sebagai badan yang melahirkan standar- standar standar internasional. ISO ini mengeluarkan juga standar jaringan komunikasi yang mencakup segala aspek yaitu model OSI. OSI adalah open system yang merupakan himpunan protokol yang memungkinkan terhubungnya 2 sistem yang berbeda yang berasal dari underlying architecture yang berbeda pula. Jadi tujuan OSI ini adalah untuk memfasilitasi bagaimana suatu komunikasi dapat terjalin dari sistem yang bebeda tanpa memerlukan perubahan yang signifikan padahardwar e dansoftware di tingkat underlying.

 Gambar 1 Layer Model OSI

 

Model OSI disusun atas 7 lapisan; fisik (lapisan 1), data link (lapisan 2), network (lapisan 3), transport (lapisan 4), session (lapisan 5), presentasi (lapisan 6) dan aplikasi (lapisan 7). Layer / Lapisan Menurut OSI adalah sebagai berikut :

1. Application Layer

Layer paling tinggi dari model OSI adalah aplication layer, seluruh layer dibawahnya bekerja untuk layer ini, tugas dari application layer adalah mengatur komunikasi antar aplikasi. Menyediakan jasa untuk aplikasi pengguna. Layer ini bertanggungjawab atas pertukaran informasi antara program komputer, seperti program e‐mail, dan service lain yang jalan di jaringan, seperti server printer atau aplikasi komputer lainnya.

2. Presentation Layer

Presentation layer adalah layer yang berada dibawah application layer dan diatas session layer, presentation layer menambahkan struktur pada paket data yang akan dikirimkan. Tugas utama layer ini adalah untuk meyakinkan bahwa data atau informasi terkirim dengan bahasa atau syntax yang dapat dipahami oleh host yang dituju. Protokol pada presentation layer dapat menterjemahkan data kedalam bahasa atau syntax yang dapat dimengerti dan kemudian mengkompres atau mengenkripsi data sebelum menyampaikan data ke session layer. Bertanggung jawab bagaimana data dikonversi dan diformat untuk transfer data. Contoh konversi format text ASCII untuk dokumen, .gif dan JPG untuk gambar. Layer ini membentuk kode konversi, translasi data, enkripsi dan konversi.

3. Session Layer

Session layer berada di bawah presentation layer, layer ini bertugas untuk mengontrol ―dialog‖ selama komunikasi berlangsung, layer ini bertanggung jawab dalam hal bagaimana membentuk sambungan, bagaimana menggunakan sambungan tersebut, dan bagaimana memutuskan sambungan yang terbentuk setelah sebuah sesi komunikasi selesai. Session layer juga menambahkan control header pada paket data selama pertukaran data terjadi. Menentukan bagaimana dua terminal menjaga, memelihara dan mengatur koneksi,‐ bagaimana mereka saling berhubungan satu sama lain. Koneksi di layer ini disebut ―session‖.

4. Transport Layer

Dibawah session layer ada transport layer, layer ini menjamin diterimanya paket data yang dikirim. Transport layer juga dapat membentuk sebuah sambungan dan mengirim acknowledgment ketika paket data diterima. Bertanggung jawab membagi data menjadi segmen, menjaga koneksi logika ―end‐to ‐end‖ antar terminal, dan menyediakan penanganan error (error handling).

5. Network Layer

Network layer yang berada dibawah transport layer bertanggung jawab dalam hal routing dari paket-paket data yang didasarkan pada logical address dari paket-paket data tersebut. Network layer memotong-motong data dan menyusunya kembali jika diperlukan, ia mengirim paket-paket data dari sumber ke tujuan. Bertanggung jawab menentukan alamat jaringan, menentukan rute yang harus diambil selama perjalanan, dan menjaga antrian trafik di jaringan. Data pada layer ini berbentuk paket.

6.Data Link Layer

Dibawah network layer adalah data-link layer, layer dimana data dipersiapkan untuk dikirimkan melalui jaringan, pada layer ini paket data di kapsulasi dalam sebuah frame (bundle dari data biner) sebelum dikirimkan. Protokol pada layer ini membantu dalam hal pengalamatan (addressing) dan pendeteksian kesalahan dari data yang dikirimkan. Layer ini bertanggung jawab dalam megirimkan data dari satu hoop ke hoop yang lain. Data-link layer terdiri dari dua sublayer yaitu; sublayer Logical Link Control (LLC) dan sublayer Media Access Control (MAC). Sublayer LLC adalah antarmuka antara protokol network layer dengan metode pengaksesan media misalnya Ethernet atau Token Ring. Sublayer MAC menangani koneksi ke media fisik seperti twisted-pair atau pengkabelan koaksial. Menyediakan link untuk data, memaketkannya menjadi frame yang berhubungan dengan ―hardware‖ kemudian diangkut melalui media. komunikasinya dengan kartu jaringan, mengatur komunikasi layer physical antara sistem koneksi dan penanganan error.

7. Physical Layer

Layer paling bawah dalam model OSI adalah physical layer. Layer ini menjelaskan bagaimana pengiriman dan penerimaan bit-bit data sepanjang media transmisi seperti; kabel koaksial, twited-pair, serat optic, gelombang radio atau media transmisi yang lainya. Bertanggung jawab atas proses data menjadi bit dan mentransfernya melalui media, seperti kabel, dan menjaga koneksi fisik antar sistem.

.MODEL TCP / IP (DOD)

TCP/IP sendiri merupakan singkatan dari Transmission Control Protocol/Internet Protocol. Dari namanya bisa dilihat kalau TCP/IP bukanlah suatu protokol tunggal, tetapi merupakan suatu kumpulan protokol. Seperti model protokol jaringan yang lain, TCP/IP juga tersusun atas lapisan-lapisan. Tiap lapisan disusun berdasarkan lapisan di bawahnya dengan cara menambahkan fungsi yang baru. Protokol pada lapisan terendah sepenuhnya berurusan dengan pengiriman dan penerimaan semua jenis data menggunakan perangkat keras jaringan yang telah ditentukan. Protokol pada lapisan tertinggi adalah protokol yang didesain untuk tugas-tugas tertentu seperti mentransfer file, menerima email dan lain-lain. Sedangkan lapisan-lapisan diantara keduanya berhubungan dengan hal-hal seperti routing dan pemeliharaan integritas dan kehandalan data.

Gambar 2 Layer Model TCP / IP

 

TCP/IP dikembangkan sebelum model OSI ada. Namun demikian lapisan-lapisan pada TCP/IP tidaklah cocok seluruhnya dengan lapisan-lapisan OSI. Protokol TCP/IP hanya dibuat atas empat lapisan saja: data link atau network interface, network atau internet, transport dan application. Hanya lapisan aplikasi pada TCP/IP mencakupi tiga lapisan OSI teratas, sebagaimana dapat dilihat pada Gambar 2. Khusus layer kedua, Protokol TCP/IP mendefinisikan 2 buah protokol yakni Transmission Control Protocol (TCP) dan User Datagram Protocol Protocol (UDP). Sementara itu pada lapisan ketiga TCP/IP mendefiniskan sebagai Internetworking Protocol (IP), namun ada beberapa protokol lain yang mendukung pergerakan data pada lapisan ini. Lapisan-lapisan pada arsitektur TCP / IP tersebut adalah :

1. Application Layer

Aplication layer adalah bagian dari TCP/IP dimana permintaan data atau servis diproses, aplikasi pada layer ini menunggu di portnya masing-masing dalam suatu antrian untuk diproses. Aplication layer bukanlah tempat bagi word processor, spreadsheet, internet browser atau yang lainnya akan tetapi aplikasi yang berjalan pada application layer berinteraksi dengan word processor, spreadsheet, internet browser atau yang lainnya, contoh aplikasi populer yang bekerja pada layer ini misalnya FTP dan HTTP. Sebuah aplikasi yang mengirimkan data ke transport layer. Misalnya FTP, email programs dan web browsers.

2. Transport Layer

Transport layer menentukan bagaimana host pengirim dan host penerima dalam membentuk sebuah sambungan sebelum kedua host tersebut berkomuikasi, serta seberapa sering kedua host ini akan mengirim acknowledgment dalam sambungan tersebut satu sama lainnya. Transport layer hanya terdiri dari dua protokol; yang pertama adalah TCP (Transport Control Protokol) dan yang kedua adalah UDP (User Datagram Protokol). TCP bertugas; membentuk sambungan, mengirim acknowledgment, dan menjamin terkirimnya data sedangkan UDP dapat membuat transfer data menjadi lebih cepat. Bertanggung jawab untuk komunikasi antara aplikasi. Layer ini mengatur aluran informasi dan mungkin menyediakan pemeriksaan error. Data dibagi kedalam beberapa paket yang dikirim ke internet layer dengan sebuah header. Header mengandung alamat tujuan, alamat sumber danchecksum.Checksum diperiksa oleh mesin penerimauntuk melihat apakah paket tersebut ada yang hilang pada rute.

3. Internet Layer

Internet layer dari model TCP/IP berada diantara network interface layer dan transport layer. Internet layer berisi protokol yang bertanggung jawab dalam pengalamatan dan routing paket. Internet layer terdiri dari beberapa protocol diantaranya :

oInternet Protokol (IP)

oAddress Resolution Protokol (ARP)

oInternet Control Message Protokol (ICMP)

oInternet Group Message Protokol (IGMP)

Bertanggung jawab untuk komunikasi antara mesin. Layer ini meg-engcapsul paket dari transport layer ke dalam IP datagrams dan menggunakan algoritmarouti ng untuk menentukan kemana datagaram harus dikirim. Masuknya datagram diproses dan diperiksa kesahannya sebelum melewatinya pada Transport layer.

4.Network Interface Layer

Layer terbawah dari model TCP/IP adalah Network Interface Layer, tanggung jawab utama dari layer ini adalah menentukan bagai mana sebuah komputer dapat terkoneksi kedalam suatu jaringan komputer, hal ini sangat penting karena data harus dikirimkan dari dan ke suatu host melalui sambungan pada suatu jaringan. Level yang paling bawah dari susunan TCP/IP. Layer ini adalah device driver yang memungkinkan datagaram IP dikirim ke atau dari pisikal network. Jaringan dapaat berupa sebuah kabel, Ethernet, frame relay, Token ring, ISDN, ATM jaringan, radio, satelit atau alat lain yang dapat mentransfer data dari sistem ke sistem. Layer network interface adalah abstraksi yang memudahkan komunikasi antara multitude arsitektur network.

 

4. PROTOKOL

Dalam dunia komputer, terdapat suatu standar bahasa yang memungkinkan tiap-tiap komputer yang berbeda jenis dapat saling berkomunikasi. Standar tersebut disebut sebagai protokol. Protokol mengatur bagaimana sebuah komputer berkomunikasi dengan komputer yang lain. Protokol adalah aturan-aturan main yang mengatur komunikasi diantara beberapa komputer di dalam sebuah jaringan, aturan itu termasuk di dalamnya petunjuk yang berlaku bagi cara-cara atau metode mengakses sebuah jaringan, topologi fisik, tipe-tipe kabel dan kecepatan transfer data. Protokol standar de facto yang digunakan dalam dunia komputer adalah TCP/IP. Menurut Purbo (Purbo dkk, 1998), Protokol TCP/IP diterima secara luas karena memiliki beberapa sifat sebagai berikut:

1.Protokol TCP/IP dikembangkan menggunakan standar protokol yang terbuka.

2.Standard protokol TCP/IP dalam bentuk Request for Comment (RFC) dapat diambil oleh siapa saja.

. TCP/IP dikembangkan dengan tidak bergantung pada perangkat keras atau system operasi tertentu.

4. Pengembangan protokol TCP/IP dilakukan dengan konsensus dan tidak tergantung pada vendor tertentu.

5.TCP/IP independen terhadap perangkat jaringan dan dapat dijalankan pada jaringan Ethernet, Token Ring, jalur telepon dial-up dan jenis media transmisi apapun.

6. Pengalamatan pada TCP/IP bersifat unik dalam skala global. Dengan cara ini komputer dapat saling terhubung walaupun jaringannya seluas Internet sekarang ini.

7. TCP/IP memiliki fasilitas routing yang memungkinkan sehingga dapat diterapkan pada internetwork.

8.Protokol TCP/IP memiliki banyak layanan.

Protokol TCP / IP tersebut adalah sebagai berikut :

1.Pada Application Layer

 TELNET Singkatan dari TERminal NETwork. Dalam tugas utamanya protokol TCP/IP dalam internet adalah menyediakan layanan-layanan kepada pengguna seperti layanan FTP, TFTP, SMTP dst. Namun apabila telah terjadi suatu kominkasi yang spesifik di luar standar Protokol TCP/IP seperti FTP, TFTP, SMTP, DNS, dlsb, maka TELNET & Rlogin memberikan solusi bagi

pengguna untuk melakukan proses aplikasi secara client-server. TELNET & Rlogin ini juga disebut sebagai general-purpose client/server application program. TELNET dan Rlogin dalam pengoperasiannya memanfaatkan layanan TCP (lapisan 4) dengan menggunakan alamat port 23 sedangkan Rlogin menggunakan alamat port 513. Dalam perkembangannya, TELNET dan Rlogin dianggap rawan terhadap aspek keamanan. Namun saat ini banyak perangkat lunak yang melindunginya dengan perangkat lunka snooper. Metode lain adalah dengan melakukan proses enkripsi (pengacakan) pola data, teruatam untuk username dan password. TELNET, kecuali Rlogin, dapat memanfaatkan authentication yang sudah dikeluarkan standarnya oleh IANA seperti Kerberos v4 atau Kerberos v5.

 FTP singkatan dari File Transfer Protocol. FTP merupakan mekanisme standar yang dimiliki Protokol TCP/IP untuk keperluan penyalinan (copying) file dari satu host ke host yang lain. FTP ini memanfaatkan layanan protokol TCP (lapisan 4) untuk melakukan operasinya. Sebagai proses, FTP memanfaatkan alamat port 21 (untuk kontrol) dan 20 (untuk transfer data).

Macam FTP adalah :

FTP data File Transfer Protocol (koneksi data)

FTP Control File Transfer Protokol (Koneksi kontrol)

 SMTP singkatan dari Simple Mail Transfer Protocol. SMTP adalah suatu protokol aplikasi

yang merupakan sistem pengirimanmessage/pesan atau e-mail. SMTP dapat mendukung 3 jenis pengiriman pesan:

1. Pengiriman pesan saja kepada 1 atau lebih penerima.

2. Pengiriman pesan yang termasuk dalamnya teks, suara, video atau grafik.

3. Pengiriman pesan ke pengguna-pengguna yang di luar jaringan/internet.

Untuk melakukan operasinya SMTP memanfaatkan layanan protokol TCP (lapisan 4) dengan menggunakan alamat port = 25. Dalam beberapa organisasi komputer, mail diterima oleh server SMTP yang selalu on-line. Server menerima email atas nama setiap nama host dalam organisasinya. Di mana workstation berinteraksi dengan host SMTP untuk menarik pesan dengan menggunakan protokol clientserver yang disebut Post Office Protocol ver 3 (POP3). POP3 ini menggunakan alamat port = 110.

 DHCP (Dynamic Host Configuration Protocol) adalah protokol untuk pemberian nilai dinamis IP. Menggunakan UDP protokol layer 4. Mengatur pembagian alamat IP secara dinamis kepada seluruh client yang ada. DHCP memiliki arsitekturcli ent- server. Jika ada alamat IP yang statis (biasanya alamat sebuah server) harus terkonfigurasi juga dalam DHCP. Karena DHCP merupakan sebuah protokol yang menggunakan arsitektur client-server, maka dalam DHCP terdapat dua pihak yang terlibat, yakni DHCP Server dan DHCP Client.

 DHCP server merupakan sebuah mesin yang menjalankan layanan yang dapat “menyewakan” alamat IP dan informasi TCP/IP lainnya kepada semua klien yang memintanya. Beberapa sistem operasi jaringan seperti Windows NT Server, Windows 2000 Server, Windows Server 2003, atau GNU/Linux memiliki layanan seperti ini.

 DHCP client merupakan mesin klien yang menjalankan perangkat lunak klien DHCP yang memungkinkan mereka untuk dapat berkomunikasi dengan DHCP Server. Sebagian besar sistem operasi klien jaringan (Windows NT Workstation, Windows 2000 Professional, Windows XP, Windows Vista, atau GNU/Linux) memiliki perangkat lunak seperti ini. Merupakan protokol yang digunakan untuk memberikan IP address, DNS, gateway, dan lain-lain untuk komputer client secara dinamis dalam selang waktu tertentu. DHCP server memilih nomor IP sesuai dengan skup no IP tertentu yang telah dikonfigurasi oleh administrator. Dengan menggunakan fasilitas ini, administrator tidak perlu melakukan setting jaringan pada tiap komputer client, namun cukup di sisi server.

Gambar 3 Sistem Kerja DHCP

 SNMP singkatan dari Simple Network Management Protocol. SNMP menyediakan sejumlah operasi fundamental untuk memonitor dan memelihara internet yang sudah besar organisasinya dan heterogen sifatnya. Konsep SNMP adalahmanager danagent. Selain itu SNMP memiliki komponen yakni :

SMI (Structure of Management Information), MIB (Management Informastion Base)

dan SNMP sendiri.

 NFS Network File System juga di disebut sebagai NFS membolehkan suatu system untuk membagi direktori dan file-file dengan sistem lainnya melalui jaringan. Dengan menggunakan NFS, pemakai dan program dapat mengakses file pada sistem yang diremote seolah file-file lokal.

Beberapa manfaat NFS diantaranya ialah :

 lokal workstations menggunakan ruang disk lebih kecil karena telah menggunakan data yang disimpan pada mesin tunggal dan tetap dapat diakses oleh yang lainnya melalui jaringan.

 Pemakai tidak harus membagi direktori home pada setiap mesin di jaringan. Direktori home dapat di set up pada NFS server dan tersedia melalui jaringan.

Divais penyimpanan seperti floppy disk, CDROM drives, dan ZIP drives dapat digunakan oleh mesin lainnya. Ini mengurangi jumlah media drives seluruhnya pada jaringan.

HTTP merupakan kepanjangan dari HyperText Transfer Protocol. Ia merupakan protocol yang digunakan untuk memindahkan web pages dari web server (misal:www. sun.com) kepada web browser. Client(web browser) akan me-request sebuah web page dengan cara mespesifikasikan path dengan command Get atau POST. Pada method GET, parameter telah dispesifikasikan dan dilekatkan pada URL. Sebagai contoh, untuk memberikan sebuah variable dengan nama ―id dan

memiliki nilai 100 kepada index.jsp, url tersebut akan dispesifikasikan sebagai : ―http://hostname/index.jsp?id=100‖. Parameter tambahan dipisahkan dengan dengan tanda &, “http://hostname/index.jsp?id=100&page=2. Jika method ―POST‖ digunakan, parameter bukanlah menjadi bagian dari URL tetapi dikirim dengan pada baris terpisah pada command POST. Salah satu aplikasi yang menggunakan pelayanan dari TCP. Beroperasi di port 80.

 HTTPS adalah sebuah HTTP diatas sebuah koneksi secure transport. Membuka sebuah koneksi HTTPS, hampir sama untuk membuka koneksi HTTP. Merupakan versi aman dari HTTP, protokol komunikasi dari World Wide Web. Ditemukan oleh Netscape Communications Corporation untuk menyediakan autentikasi dan komunikasi tersandi dan penggunaan dalam komersi elektris. Selain menggunakan komunikasi plain text, HTTPS menyandikan data sesi menggunakan protokol SSL (Secure Socket layer) atau protokol TLS (Transport Layer Security). Kedua protokol tersebut memberikan perlindungan yang memadai dari serangan eavesdroppers, dan man in the middle attacks. Pada umumnya port HTTPS adalah 443. Tingkat keamanan tergantung pada ketepatan dalam mengimplementasikan pada browser web dan perangkat lunak server dan didukung oleh algorithma penyandian yang aktual. Oleh karena itu, pada halaman web digunakan HTTPS, dan URL yang digunakan dimulai dengan ‗https://‘ bukan dengan ‗http://‘ Kesalahpahaman yang sering terjadi pada pengguna kartu kredit di web ialah dengan menganggap HTTPS ―sepenuhnya‖ melindungi transaksi mereka. Sedangkan pada kenyataannya, HTTPS hanya melakukan enkripsi informasi dari kartu mereka antara browser mereka dengan web server yang menerima informasi. Pada web server, informasi kartu mereke secara tipikal tersimpan di database server (kadang-kadang tidak langsung dikirimkan ke pemroses kartu kredit), dan server database inilah yang paling sering menjadi sasaran penyerangan oleh pihak-pihak yang tidak berkepentingan

2.Pada Transport Layer

 TCP Transmission Control Protocol (TCP) menyediakan layanan penuh lapisan transpor untuk aplikasi. TCP juga dikatakan protokol transpor untukstream yang reliabel. Dalam konteks ini artinya TCP bermakna connectionoriented, dengan kata lain: koneksi end-to-end harus dibangun dulu di kedua ujung terminal sebelum kedua ujung terminal mengirimkan data. Protokol connection-oriented. Dua host yang berkomunikasi terlebih dulu harus melakukan proses sinkronisasi untuk membentuk virtual koneksi. Dipakai untuk aplikasi-aplikasi yang membutuhkan keandalan data. Memiliki fungsi flow control dan error detection dan bersifat connection oriented. Berperan didalam memperbaiki pengiriman data yang benar dari suatu klien

ke server. Data dapat hilang di tengah-tengah jaringan. TCP dapat mendeteksi error atau data yang hilang dan kemudianmelakukan transmisi ulang sampai data diterima dengan benar dan lengkap.

 UDP User Datagram Protocol (UDP) adalah protokol process-to-process yang menambahakan hanya alamat port, check-sum error control, dan panjang informasi data dari lapisan di atasnya. Protokol connectionless, transmisi paket data tidak dijamin sampai ke tujuan. Digunakan untuk aplikasi yang membutuhkan panjang paket yang pendek dan tidak menuntut keandalan yang tinggi. bersifat connectionless tidak ada mekanisme pemeriksaan data dan flow control, sehingga UDP disebut juga unreliable protocol.

3.Pada Internet Layer

 IP Internetworking Protocol (IP) adalah mekanisme transmisi yang digunakan oleh TCP/IP. IP disebut juga unreli able dan connectionless datagram protocol-a besteffort delivery service. IP mentransportasikan data dalam paket-paket yang disebut datagram. Berperan dalam pentransmisian paket data dari node kenode. IP mendahului setiap paket data berdasarkan4 byte (untuk versi IPv4) alamat tujuan (nomor IP). Internetauthorit ies menciptakan range angka untuk organisasi yang berbeda. Organisasi menciptakan grup dengan nomornya untuk departemen. IP bekerja pada mesingateaway yang memindahkan data dari departemen ke organisasi kemudian ke region dan kemudian ke seluruh dunia.

 ARP Address Resolution Protocol (ARP) digunakan untuk menyesuaikan alamat IP dengan alamatfisik (Physical address). Bertugas mengolah pengalamatan logic dan fisik jaringan. ARP mengolah sebuah tabel yang berisi Mapping antara IP ddress dan Ethernet Card. Tabel ARP didapatkan dari request (broadcast) ke jaringan. Berada pada layer 3 Jaringan, yaitu:

 Gambar 4 Protokol ARP

 ICMP Internet Control Message Protocol (ICMP) adalah suatu mekanisme yang digunakan oleh sejumlah host dan gateway untuk mengirim notifikasi datagram yang mengalami masalah kepada host pengirim. Digunakan oleh host, router, gateway untuk mengkomunikasikan informasi lapisan network. Pelaporan kesalahan: unreachable host, network, port, protocol. Echo request/reply (digunakan oleh ping). Pesan paket ICMP (TYPE + CODE + 8 Byte IP penyebab error)

4.Pada Network Interface Layer

 Ethernet adalah standar LAN yang pertama kali dikembangkan oleh XEROX dan kemudian diperluas pengembangannya oleh Digital Equipment Corp, Intel Corp dan Xerox juga. Istilah Ethernet merujuk pada local-area network (LAN) yang distandarisasi lewat IEEE 802.3 yang memanfaatkan protocol CSMA/CD. Ada tiga standar kecepatan transfer pada Ethernet :

 10 Mbps—10Base- Ethernet

 100 Mbps—Fast Ethernet

 1000 Mbps—Gigabit Ethernet

Ethernet memiliki dua komponen utama :

 Data terminal equipment (DTE), sering disebut endstation, misalnya PC, workstations, file servers, or print servers

 Data communication equipment (DCE), terdiri atas repeaters, network switches, dan routers, atau interface unit seperti kartu jaringan dan modem. Sedangkan untuk medianya, ada dua macam tipe kabel, yaitu :

 kabel tembaga : unshielded twisted-pair (UTP) and shielded twisted-pair (STP)

 serat optic

Protocol Ethernet sejauh ini adalah yang paling banyak digunakan, Ethernet menggunakan metode akses yang disebut CSMA/CD (Carrier Sense Multiple Access/Collision Detection). Sistem ini menjelaskan bahwa setiap computer memperhatikan ke dalam kabel dari network sebelum mengirimkan sesuatu ke dalamnya. Jika dalam jaringan tidak ada aktifitas atau bersih komputer akan mentransmisikan data, jika ada transmisi lain di dalam kabel, komputer akan menunggu dan akan mencoba kembali transmisi jika jaringan telah bersih. Terkadang dua buah komputer melakukan transmisi pada saat yang sama, ketika hal ini terjadi, masing-masing komputer akan mundur dan akan menunggu kesempatan secara acak untuk mentransmisikan data kembali. metode ini dikenal dengan koalisi, dan tidak akan berpengaruh pada kecepatan transmisi dari network. Protokol Ethernet dapat digunakan untuk pada model jaringan Garis lurus , Bintang, atau Pohon . Data dapat ditransmisikan melewati kabel twistedpair, koaksial, ataupun kabel fiber optic pada kecepatan 10 Mbps.

Gambar 5 Protokol Ethernet

 

 Token Ring adalah permulaan standar LAN yang pernah dikembangkan oleh IBM pada tahun 1970-an untuk jaringan LAN dan menjadi standard lewat IEEE 802.5. Token ring menggunakan prinsip token passing, yaitu jaringan menggunakan token untuk komunikasi antar node. Node yang memegang token berhak untuk mentransmisikan paketnya. Jika node tersebut tidak memiliki token, maka node tersebut akan memberikan token ke node berikutnya. Tiap node dapat memegang token dalam selang waktu tertentu. Paket akan berputar sepanjang cincin sampai mencapai node tujuan. Node tujuan akan menyalin informasi dari paket tersebut dan memprosesnya lebih lanjut. Setalah itu, paket tersebut akan berputar kembali sampai diterima oleh node asal. Setelah sampai, node asal mengecek paket tersebut dan mengirimkan token ke node berikutnya yang ingin mengirim paket ke jaringan. Token ring menggunakan topologi ring, dimana tiap computer terkonek ke cincin jaringan lewat MAU (Multistation Access Unit) . MAU ini berfungsi mirip HUB, namun paket bergerak satu arah dalam topologi ring. Menggunakan kabel twisted pair atau kabel fiber optic . Dapat melakukan kecepatan transmisi 4 Mbps atau 16 Mbps. Sejalan dengan perkembangan Ethernet, penggunaan Token Ring makin berkurang sampai sekarang

Gambar 6 Protokol Token Ring

 Frame Relay Salah satu fasilitas publik yang mengunakan WAN (Wide Area Network). Mengirimkan informasi melalui WAN yang membagi informasi menjadi frame atau paket. Masing-masing frame mempunyai alamat yang digunakan oleh jaringan untuk menentukan tujuan. Frame akan melewati switch dalam jaringan frame relay dan dikirimkan melalui―virtual circuit‖ sampaitujuan. Frame Relay dirancang berdasarkan konsep Virtual Circuit (Jalur Sambungan Maya) atau VC. Virtual sirkuit adalah sebuah jalur sambungan dua arah di dalam jaringan, yang didefinisikan olwh software dan oleh karenanya bersifat logika. Keunggulan dari teknologi frame relay adalah bahwa sejumlah besar virtual sirkuit dapat dibangun melewati satu saluran fisik yang sama. Frame Relay melakukan pemisahan secara logika dengan memanfaatkanData Link Connection Identifier (Pengidentifikasi Koneksi Jalur Data) (DLCI)– nomor-nomor sepanjang 10 bit yang bersifat signifikan hanya lingkungan lokalnya saja. Sebuah jaringan frame relay terdiri dari ―endpoint‖ (PC, server, computer host), perangkat akses frame relay (bridge, router, host, frame relay access device/FRAD) dan perangkat jaringan (packet switch, router, multiplexer T1/E1)

Gambar 7 Protokol Frame Relay

 

 ATM adalah singkatan dari Asynchronous Transfer Mode (ATM) yaitu sebuah protokol jaringan yang mentransmisikan pada kecepatan 155 Mbps atau lebih. ATM mentransmisikan data ke dalam satu paket dimana pada protokol yang lain mentransfer pada besar-kecilnya paket. ATM mendukung variasi media seperti video, CD-audio, dan gambar. ATM bekerja pada model topologi Bintang, dengan menggunakan Kabel fiber optic ataupun kabel twisted pair . ATM pada

umumnya digunakan untuk menghubungkan dua atau lebih LAN . dia juga banyak dipakai oleh Internet Service Providers (ISP) untuk meningkatkan kecepatan akses Internet untuk klien mereka. Merupakan pendukung teknologi pada WAN (Wide Area Network). Menggunakan model Virtual Circuit (jalur antara pengirim dan penerima seperti jaringan telepon, ada call setup sebelum data di alirkan,setiap paket membawa ID Virtual Circuit, pada setiap router akan menjaga hubungan yang sudah terbentuk, bandwidth dan buffer akan dialokasi untuk virtual circuit).

Kesimpulan

Dalam suatu jaringan komputer, terjadi sebuah proses komunikasi antar entity atau perangkat yang berlainan sistemnya. Entiti atau perangkat ini adalah segala sesuatu yang mampu menerima dan mengirim. Untuk berkomunikasi mengirim dan menerima antara dua entiti dibutuhkan pengertian di antara kedua belah pihak. Pengertian ini yang dikatakan sebagai protokol. Jadi, protokol adalah himpunan aturan-aturan main yang mengatur komunikasi data. Protokol mendefinisikan apa yang dikomunikasikan bagaimana dan kapan terjadinya komunikasi. Jaringan komputer berkaitan pula dengan koneksi internet. Internet adalah sebuah sistem yang memberikan informasi yang terorganisir dan terkelola dengan baik. Jadi, internet adalah sebuah sistem yang terstruktur dan terorganisir. Dalam memahami bagaimana hubungan internet, kita harus lebih dahulu mengetahui tentang TCP / IP.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: